Bupati Agus Ingatkan Pegawai Perizinan Tak Boleh Jadi Calo

Foto Ist: Bupati Agus resmikan gedung Dinas Perizinan

BALIEDITOR.COM – Bupati Buleleng, Bali, Putu Agus Suradnyana,ST, menghimbau masyarakat untuk tidak menggunakan jasa pihak ketiga atau calo dalam pengurusan izin dan sejenisnya.

Hal serupa juga disampaikan untuk Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Buleleng. Bupati Suradnyana menegaskan, tidak boleh ada pegawai di DPMPTSP yang menjadi calo.

“Jangan sampai ada pegawai disini (DPMPTSP) yang menjadi calo, ngga boleh seperti itu, kita ingin menciptakan pegawai di Pemkab Buleleng yang baik dalam pelayanan,” tegas Bupati Agus saat peresmian gedung DPMPTSP di Jalan Ngurah Rai No 72, Singaraja, Selasa (14/1/2020).

Selain itu, Bupati yang akrab disapa PAS ini juga menyampaikan, agar masyarakat atau investor mengurus izinnya sendiri.

Selain menghindari biaya yang membengkak, Pemerintah juga menginginkan komitmen dari para investor yang melakukan investasi di Buleleng. Dirinya tidak mau ada investor yang menipu Izin Mendirikan Bangunan (IMB). Ia menginginkan, kedepannya ada peran Bupati dalam landscape planing untuk bangunan baru.

“Kita nanti akan melihat komitmen dari investor yang membangun, berapa pohon yang akan ditanam untuk penghijauan. Ini untuk tetap menciptakan Buleleng hijau,” harapnya seperti dilansir Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Setkab Buleleng.

Selanjutnya, Bupati Suradnyana berharap, dengan bangunan yang baru ini, masyarakat bisa mendapatkan pelayanan yang maksimal. Ia menambahkan, dengan adanya arahan dari Pusat, pengurusan izin harus ada transparansi dan tidak ada izin yang dipersulit. Dengan adanya penerapan Sistem Online Single Submission (OSS) dari pusat, Bupati Buleleng akan segera menganggarkan perangkat elektronik untuk menopang sistem tersebut.

“Nanti setelah perangkat lunaknya selesai kita anggarkan, nanti harus ada cara pandang yang sama antara stakeholder yang terlibat dalam proses perijinan harus berfikir untuk menjaga Buleleng,” tegasnya.

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas PMPTSP I Made Kuta,S.Sos mengucapkan rasa syukur karena proses pembangunan gedung baru ini berjalan lancar.

Ia menambahkan, Selain melalui PTSP, masyarakat dapat mengakses Sistem OSS secara daring dimana pun dan kapan pun. Dengan demikian, dirinya mengaku akan segera mengajukan anggaranya. Pihaknya meyakini, dengan adanya sistem ini, pengajuan izin melalui calo bisa dihindari.

“Dengan adanya sistem OSS ini, masyarakat atau pengusaha diharapkan menggunakannya dan menghindari calo, sehingga pelayanan yang diberikan oleh Dinas kami bisa secara maksimal,” pungkasnya. (frs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *