Pdt. Jonathan : “Jangan Kaitkan Penyerangan Wiranto dengan Persoalan Agama”

Foto Ist: Pendeta Jonathan

BALIEDITOR.COM – Ketua Persekutuan Gereja Pantekosta Indonesia (PGPI) Provinsi Bali, Pdt. Jonathan Soeharto, SH. M.th., sangat prihatin atas kejadian penyerangan terhadap Menkopolhukam Wiranto dan mendoakan kesembuhan atas luka-lukanya. Pihaknya berharap bahwa peristiwa ini adalah yang terakhir menimpa para pejabat negara.

“Kami juga menghimbau agar masyarakat tetap tenang dan tidak terprovokasi yang menjurus perpecahan, sebab hal ini janganlah dikait-kaitkan dengan agama Islam, karena sesungguhnya yang kami tahu agama Islam tidak mentolerir segala bentuk kekerasan, dan sudah banyak pula organisasi Islam yang juga mengutuk peristiwa ini,” tutur Pdt Jonathan yang juga Ketua Gerakan Nusantara Cinta Negara Kesatuan RI (Genta NKRI) dan Dewan Penasehat Forum Bela Negara (FBN) Bali, Jumat (11/10/2019).

Dia juga menghimbau agar tidak juga menganggap peristiwa ini seolah-olah direkayasa. “Waspadai postingan di medsos yang bernada mencurigai, melecehkan bahkan kami mengamati banyak buzzer di twitter yang mencoba membentuk opini yang kurang bijak bahkan dengan tega menuduh ‘settingan’ dan ‘framing’,” terang Jonathan mengingatkan.

Menurutnya, biarkan aparat keamanan bekerja untuk mengungkap aksi biadab dan radikalisme tersebut. Kedua pelaku merupakan pasangan suami istri bernama Syahrial Alamsyah alias Abu Rara dan Fitria Adriana yang diduga terafiliasi dengan jaringan JAD Bekasi. (frs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *